Sang Penyu Nan Hampir Punah dari Ujung Genteng

Penyu adalah satwa yang tetap bertahan hidup semenjak 100 juta tahun yang lalu pada jaman cretaceous dan tetap lestari hingga sekarang. Namun dalam 50 tahun terakhir ini populasi penyu di alam terus menurun dengan drastis dan di khawatirkan akan punah jika tidak ada upaya untuk melestarikannya. Pertumbuhan penyu sangatlah lambat, mereka berusia dewasa untuk kawin dn bertelur rata-rata pada umur 30 tahun. Musuh alami penyu sangatlah banyak. Ketika mereka bertelur di pantai, sering kali telur-telur tersebut menjadi santapan anjing, babi dan juga manusia. Di laut anak penyu yang disebut Tukik, juga menghadapi ancaman dari pemangsa seperti ikan-ikan besar, kepiting, dan burung. Menurut penelitian para ahli bahwa dari 1.000 ekor tukik, hanya 1 ekor tukik yang mampubertahan hidup hingga dewasa! Wheww…

Selain musuh alami, kini ancaman utama bagi kelangsungan hidup penyu adalah kegiatan manusia. Pantai-pantai yang semula menjadi tempat bertelurnya penyu, kini berubah menjadi hotel, restauran dan kawasan wisata, hal ini di perparah dengan masih tingginya perdagangan penyu dan bagian-bagiannya di beberapa daerah seperti Bali, Jawa Barat, Kalimantan, dan Sulawesi. Di Bali penyu hijau diperdagangkan terutama untuk diambil dagingnya, setiap tahunnya ada ribuan penyu didatangkan untuk diperdagangkan ke Bali. Penyu-penyu tersebut didatangkan dari Pulau Aru, Kalimantan, Flores, Madura dan Jawa. Bagian tubuh penyu lainnya seperti karapas penyu sisik banyak digunakan sebagai bahan cindramata, demikian juga telur penyu juga banyak diperdagangkan untuk di konsumsi.
Disini ada beberapa pertanyaan, yaitu:
Apakah penyu berguna???
Ya! Mengapa? Karena…
1. Untuk menandakan bahwa daerah tersebut masih bebas polusi (karena penyu bernafas dengan paru-paru).
2. Memberi makan ikan/biota laut sekitar dengan sisa metabolisme penyu tersebut.
3. Melindungi ikan/biota laut kecil dari predator tingkat tinggi (hiu, dll).
4. Memindahkan unsur hara dari tempat subur ketempat lain pada saat bermigrasi, sehingga daerah yang dilewatinya menjadi subur.
5. Melindungi penyu juga berarti harus merawat dan melindungi pantai dan perairan laut tempat hidup penyu. Pada akhirnya manusia juga yang akan diuntungkan.
Jika Penyu punah??
1. Merupakan indikasi perairan tersebut sudah terpolusi/berkurang kesuburannya.
2. Secara tidak langsung mengurangi stok ikan di daerah tersebut.
3. Merupakan indikasi rusaknya pantai peteluran penyu yang pada akhirnya merugikan manusia.
Apakah penyu telah dilindungi?
Karena terancam punah, maka seua jenis penyu sudah dilindungi secara nasional dan internasional:
1. Appendix I CITES (Convention on International Trade of Endangered Species of Flora and Fauna) yang berarti perdagangan penyu dilarang International.
2. Peraturan Pemerintah no. 7 tahun 1999 tentang pengawetan jenis tumbuhan dan satwa.
3. Undang-undang no. 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya hayati. Dengan ancaman hukuman bagi yang melanggarnya dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).
Lalu apa yang dapat anda Lakukan?
1. Tidak membeli dan mengkonsumsi daging dan telur penyu untuk kepentingan komersil atau apapun.
2. Tidk membeli produk-produk yang terbuat dari bagian-bagian penyu.
3. Tidak mengganggu penyu yang sedang bertelur.
4. Tidak membuang sampah sembarangan, terutama sampah plastik, khususnya di daerah pantai.
5. Tidak melakukan pembangunan besar di sekitar pantai-pantai peneluran penyu.
6. Melaporkan pelanggaran-pelanggaran diatas kepada yang berwajib atau dapat menginformasikan kepada LSM yang bergerak dalam perlindungan satwa / email : nookie_holmes@yahoo.com
Save Our Planet! [Editor FW / 2010]


Assalamua\'alaikum Wr Wb

0 comments:

Poskan Komentar

=> Fachridhzoe Wisata <=